Selasa, 16 Juni 2015

Kue Apem: Secontong Maaf

foto pinjam



Menjelang Ramadhan di kampungku, adalah hari-hari harum aroma apem yang menguar dari dapur-dapur penduduk. Dari rumah-rumah limasan yang tersebar di kontur tanah miring itu, suara alu terdengar, disusul asap tipis kayu bakar.

Di pasar-pasar menjelang prepekan (hari rame pasaran) beberapa orang hilir mudik berjualan kusus bahan-bahan apem. Pemandangan ini tidak akan didapati di bulan-bulan lain.

Aroma apem seakan menjadi penanda bahwa bulan mulia sudah di hadapan. Konon, apem berasal dari kata afwan, yang artinya maaf. Di kampungku, tasyukuran menjelang Ramadhan adalah wujud syukur dan saling maaf-maafan, serta doa bersama agar Ramadhan berjalan dengan lancar.
“Buatlah apem yang enak,” begitu selalu pesan bapak. 

Biasanya ibuku akan membuat contong-contong kerucut dari daun nangka. Mengukusnya, ditancap-tancapkan di klitikan beras. Adonan apem yang harum, dipadu dengan daun nangka dan aroma wangi beras, akan menghasilkan rasa apem yang khas.

Bertahun-tahun, setelah aku meninggalkan kampungku, kadang kangen juga pengen makan apem. Tapi tetap saja, aku tak bisa menemui kue apem seperti buatan ibu.

Di saat menjelang Ramadhan begini, tentu saja, tahun-tahun yang telah berlalu itu adalah ingatan yang seperti berputar berulang-ulang. Adalah harta berharga bahwa, aku bersyukur pernah memiliki masa-masa itu. Masa-masa yang memberi energi tersendiri.

Selamat menyambut Ramadhan. :)

8 komentar:

  1. selamat menyambut ramadhan juga untuk Shabrina ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbak Ria.
      Makasih juga sudah mampir :)

      Hapus
  2. di keluarga saya juga saling brekirim makanan menjelang ramadan tapi ga harus apem :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini aslinya juga gak harus Mbak. Sekarang kata ibu saya agak jarang yang bikin :)
      Makasih ya sudah mampir :)

      Hapus
  3. selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan, Mbak. Mohon maaf lahir dan batin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mohon maaf lahir batin juga Mbak Keke. Selamat berpuasa :)
      makasih sudah mampir :)

      Hapus
  4. saya juga suka makan apem. Tapi, biasanya makan apem kalau ada tetangga atau saudara yang hajatan hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di penjual kue kadang juga ada 😊

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...