Kamis, 13 September 2012

Kisah dari Lomba Qanita Romance

Bismillahirrahmanirrahim

Pagi itu teman saya, Mbak Riawani Elyta sms "hr ni pengumuman 10bsr Qanita ya, kok sy ikt deg2an ya?

Saya senyum-senyum. Bohong banget kalau saya bilang nggak nunggu pengumuman tanggal 10 kemarin. Tepatnya setelah hari sabtu saya melihat posting foto para juri Qanita Romance. Rasanya waktu berjalan bagai siput. Padahal sebelumnya saya ingin pengumuman diundur lagi, biar lebih banyak waktu buat berdoa.

Ya, apa lagi yang bisa saya lakukan dalam masa menunggu selain hanya memohon kepada Allah SWT, tempat bergantungnya segala urusan. Saya yakin, tidak ada yang tidak mungkin jika Allah sudah berkehendak, dan rezeki itu nggak akan tertukar.

Dulu, sebelum menulis saya bilang ke suami, sekaligus minta izin kalau saya mau ikut lomba novel, plus minta didoakan donk. Saya juga cerita ke mamak –ibu saya--  di sms dan telephon kalau saya mau ikut lomba dan tentu saja minta didoakan juga. Ya, ke mamak, saya memang selalu begitu, cerita tentang banyak hal yang saya lakukan.

 VIAJEN, Pulang ke Hatimu. Novel ini bersetting Timor Leste dan Indonesia. Viajen (bahasa Tetun) artinya perjalanan.
Bagi saya ini adalah pertama kalinya menulis novel romance, dan  benar-benar bukan hal yang mudah. Ibarat orang berjalan saya begitu ngos-ngosan.Saya mulai menulis tanggal 29 Mei dan selesai tanggal 19 Juni. Sisanya untuk pengendapan dan editing. Hingga 2 hari menjelang deadline baru saya cetak dan saya kirim.

 Untuk data-data saya mulai mencari sejak pengumuman lomba diposting, saat menulis, saat pengendapan dan saat proses editing.  

Saat baru memulai menulis, saya hampir menyerah. Saya merasa tidak cocok menulis romance. Saya muak dengan apa yang saya tulis, rasanya aneh banget. Saya hampir tidak tidur sepanjang malam, hanya melototin google maps untuk mencari setting yang tepat. Saya berjam-jam menghadap layar, hanya untuk mencari model rambut yang cocok untuk tokoh saya.  Pernah seharian saya hanya diam sambil memegang kertas mencarikan pekerjaan yang pas untuk tokoh saya. Berpuluh-puluh halaman yang saya print dari internet saya kumpulkan, dan semua itu  belum mampu membuat naskah saya terasa hidup. Saya tekurtekukur (istilah temen saya untuk mikir :D) di depan layar seharian hanya dapat satu paragrap. Dua hari... hanya dapat satu halaman.

Apa-apaan ini? Bagaimana naskah ini bisa menang klo kayak gini? Ah,  ya ampun, jangankan menang, tidak ditinggal juri di halaman awal saja sudah syukur-syukur. Lalu kalau hanya seperti itu untuk apa saya nulis? Hanya membuang-buang waktu. Mending saya main-main sama anak saya.
Saya merenung, dan saya memutuskan tidak mau menyerah. Untuk naskah ini saya nggak mau apa adanya atau dengan niat menang syukur-kalah syukur. Saya ingin naskah ini bisa terbit. Meskipun saya sadar, saya bukan orang yang begitu ngadep komputer langsung menghasilkan tulisan. Kemampuan saya pas-pasan. Jadi satu-satunya yang bisa saya lakukan adalah  terus berusaha semampu saya. Saya terapkan beberapa tips yang saya dapat. 

Kalau saat menulis PING A Message from Borneo saya melototin gambar orangutan setiap hari. Maka di sini, saya kembali mengenali tokoh-tokoh saya. Saya berusaha merasakan apa yang mereka rasakan. Saya praktekkan apa yang saya tulis, bagaimana mereka bergerak dan bagaimana mereka bicara.  Saya juga beli buku Timor-Timur-nya CM Rien Kuntari dan Kamus Tetun-Indonesia, Indonesia-Tetun-nya Mas Yohanes Manhitu.
Dan, seiring perjalanan, saya benar-benar jatuh cinta pada semua tokoh-tokoh saya. Saya mulai menyatu dengan mereka dan tak memaksa mereka untuk begini dan begitu. Saya turuti saja kemana mereka melangkah. Bahkan endingnya pun di luar dugaan saya.

Ohya, diantara semua tokoh di Viajen, jujur saja saya paling sukaaa (banget) sama Lon. Dia menjadi salah satu energi untuk memulai kata pertama.
Saking sukanya pada Lon, hari dimana saya kirim naskah itu, saya bikin status di fb, “Boviajen, Lon.”(Selamat jalan, Lon)
Setelah Viajen terkirim, saya tinggal berdoa menunggu hasilnya. Apalagi kemarin melewati Ramadhan, waah makin semangat deh berdoanya.

Maka, ketika VIAJEN lolos ke 20 besar, saya benar-benar seperti mimpi. Dan begitu melihat nama-nama finalis yang tak asing lagi, huaa nyali saya mulai ciut. Tapi bukankah  dalam al-quran kita diajarkan agar tidak berputus asa dari rahmat Allah. Jadi saya tetap berdoa, tetap berharap.Dan, satu lagi, juga menyiapkan hati apapun hasilnya.

Oh ya, saya juga bikin status untuk Lon

 Viajen ba Lorosa'e
Teruslah melangkah Lon, karena pagi adalah harapan senja kemarin
dan matahari masih terbit di sini.

Dan saat membaca judul VIAJEN, Pulang ke Hatimu, menjadi juara 3, rasanya jantung saya melompat ke lutut, ke lantai, lalu balik lagi. Alhamdulillah, gemetar saya. Rasanya campur-campur. Pengen nangis. Allah, ya ini semata-mata karena izin Allah. Allah memberi ide itu, membimbing saya untuk menuliskannya hingga naskah itu sampai ke hadapan juri. 

Terima kasih untuk semua teman-teman yang telah mendukung dan mendoakan. Terima kasih untuk para juri dan Qanita-Mizan. Semoga proses terbitnya VIAJEN lancar, laris, bermanfaat dan berkah untuk semua. Aamiin.

Sekarang, bismillah, belajar lagi, membaca lagi, menulis lagi, Insya Allah. Karena tiba-tiba ada beberapa buku-buku keren tentang menulis nongol di rak buku saya. Wew, kemana aja ya buku itu selama ini? Kenapa nggak kemarin-kemarin saya membacanya?:(

57 komentar:

  1. kereeeeen mbak Shabrinaa... barokah selalu untukmu mbak :D

    BalasHapus
  2. Selamat mbak Shab. Suka sekali baca catatan ini, menandakan betapa rendah hatinya seorang penulis bernama Shabrina WS :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, makasih Mbak udah mampir. Hanya curcol kok Mbak :)

      Hapus
  3. aku selalu suka baca usaha kerja kerasa dan pantang menyerahnya Shabrina... amat sangat mencerahkan.... dan usahamu ini yang luar biasa... selalu kagum. Semoga suatu hari nanti bisa mengikuti langkahmu ya Shabrina.
    super duper keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Alhamdulillah, makasih Mbak. Hanya cerita apa adanya aja ini. :)

      Hapus
  4. Hebat! Selamaat.. Duh, merendah deh simba nih.. *cubitpipimbashab*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak Mbak. Makasih udah mampir :)

      Hapus
  5. mbak eniii, as always dirimu banget deh.
    gak ada istilah menyerah yah, hiks gak kayak aku. tularin donggg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Amalia, eh yg drama saya nyerah lho. bener2 gak bisa nerusin, dan dah dl :D

      Hapus
  6. Hah, baru pertama x nulis romance langsung juara 3? Itu mah hebrink namanya. Congratz, Mbak Shab! Lanjutkan...! *ala Pak Beye (。◕‿◕。)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. atas izin Allah Mbak.
      Mari kita teruskan! :D

      Hapus
  7. Alhamdulillah...
    selamat Dik Shab...
    dirimu memang hebat bat bat...
    Luar biasa, memang selalu demikian adanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Bukan karena saya hebat, sungguh. Benar-benar ini karena Alloh.
      Makasih Mbak, dah baca :)

      Hapus
  8. Subhanalloh, barokallah mbak Shabrina....
    Ikut deg2an ... ikut seneng juga akhirnya...
    Kapan saya bisa sekomit itu?
    Bikin novel 1 aja ngeditnya gk selesai2 hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Makasih Mbak. Ayo Mbak, terus dicoba, dan terus berdoa. InsyaAlloh bisa :)

      Hapus
  9. kurang lengkap deh ceritanya. pengen diceritain lebih banyak lg, terutama bocoran isi novelnya, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehehe...
      Jadi begini, novel itu bercerita tentang, mmm...ehem..mmm...tunggu selengkapnya klo sudah terbit...hihihi

      Hapus
  10. waduh, kok malah terharu baca tulisan ini.

    selamat Mbak Shabrina. Kau keren.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe..makasih Mbak. Ya, semoga sama-sama keren :)

      Hapus
  11. Terharu bacanya mb Brin... pelajaran berharga buat diriku yg gampang menyerah. Makasih mbak telah berbagi :) eh... tapi masih kurang banyak ceritanya jd tambah penasaran cepet2 baca novelnya utuh:)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doakan semoga lancar terbitnya ya Mbak. semoga disukai pembaca :)

      Hapus
  12. Luar biasa! Barakallah yah Mbak. Novelnya sangat saya nantikan ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Makasih Mbak, udah menanti...:) semoga lancar dan nggak mengecewakan :)

      Hapus
  13. man jadda wajada yaa mba. aku belajar banyak darimu ^^b

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, dan tak ada yang tak mungkin bagi Alloh.
      Ayo terus berusaha dan berdoa dengan sungguh-sungguh. Sy juga belajar dari semua ini Non :)

      Hapus
  14. Pertama kali berkunjung kesini dan perjuangan mbak selama menulis, buat aku jadi termotivasi!
    Terus menulis mbak, agar pemula seperti aku juga ikut semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mbak, udah mampir ke sini.
      InsyaAlloh ayo terus menulis :)

      Hapus
  15. mba shabrina selalu humble, bahkan menulis sebuah kemenangan...patut ditiru..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh Mbak Aida, makasih dah mampir ya :)

      Hapus
  16. ajibbb bener semangatmu mba. semoga bisa kau tularkan pada pemalas ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Mbak bisa aja, Njenengan kan rajin :)

      Hapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau diedit kok kehapus, rebutan mouse sama anak. Selamat ya, Mbak. Dirimu hebat. :)

      Hapus
    2. Jadi seni klo rebutan mouse, punyaku dah putuh buat tarik2an...:)
      Makasih Mbak dah mampir. Eh, blom hebat kok. serius.

      Hapus
  18. subhanallah.. selamat ya mbak :)

    BalasHapus
  19. selamaaat, semoga barokah,,, mencerahkan setiap pembacanya nanti.... penulis hebat yang rendah hati,selalu... kadang gak percaya kemaren barusaja kita ngomongin ini tapi gak tuntas yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, aamiin ya robbal'alamiin.
      kukira pertemuan kemarin itu hanya mimpiii...:D

      Hapus
  20. Luaaar biasa. Bat hebat dirimu. Tulisan ini jadi motivasi bagiku. Siip..sippp..alhamdulillah bisa mengenalmu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...masih jauh dari ituuuuh...semangat Mbaak, kutunggu empek2nya yaaa :)

      Hapus
  21. Wah selamat yaa mbak shabrina, ternyata perjuangannya yang jungkir balik, penuh cobaan membuah kan hasil yang bener2 keren deh :D

    Selamat selamat mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Jeng Niar, ciluk ba jugaa... makasih ya :)

      Hapus
  22. wah keren mba,,,,selamat ea mba

    BalasHapus
  23. mbaaaakkkk selamat yaaa... :D

    BalasHapus
  24. Waaaa.... prosesnya keren banget, mba... risetnya pasti sungguh2 banget nih... Apalagi ceritanya unik tentang timor leste... mari kita menodong penerbit supaya cepat terbit.. hihihi... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaa...jawaranya muncuuuul nih. Jangan lupa oleh2nya dari Bali yaaa...:)

      Hapus
  25. Pokoknya kereeeeeeeeennnn! Aku kepingin beli yang Ping! Tapi kemarin pas ke Gramedia nggak nemu. Kudu ke Togamas kali. Selamat Mbak. Kemampuan Mbak nggak pas-pasan kok. Tapi luar biasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Jeng, aku belajar banyak darimu :)

      Hapus
  26. Selamat ya mbak,waktu itu saya pengen ikutan tapi kurang semangat nerusin draft novel yg lama ngangkrak hihi.
    Tularin semangatnya dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbak. Ayo diterusin, lagi banyak lomba tuh :)

      Hapus
  27. masya Allah, luar biasa kapan yah aku bisa ikutan menang. hehe
    ini cerita romantis yg pertama kali dibuat yah mb??

    klo udah terbit pengen beli jadinya.
    mudahan bisa BIKIN RESENSI DEH hehehe. Soalnya aku penegn coba bkin resensi. Alias belum pernah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Nuuuur...aduuh maaf baru baca komentar ini...alhamdulillah sudah terbit dan ganti judul jadi Always be in Your Heart. Makasih ya Mbak :)

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...