Selasa, 17 September 2013

Nagih Janji



Ini lagu yang memperkuat inspirasi saat nulis cerpen bahasa Jawa untuk Majalah Jayabaya

Nagih Janji
Didi Kempot


Udan eluh tumetes ing wayah wengi
Kroso trenyuh rasane atiku iki
Iki tenan opo yo mung ono ngimpi
Ra taknyono sliramu kok kerso bali

Ora salah yen sliramu nagih janji
Mung tekamu kok yo ora wingi-wingi
Aku bungah neng kudu kepiye iki
Saikine aku uwes entuk ganti


Reff
Uwes ono sisihanku seng manggon jroning atiku
Sak suwene sliramu ninggalke aku
Ojo kok salahke aku
Ojo nesu karo aku
Wong tuaku wes kebacut entuk mantu

Ora salah yen sliramu nagih janji
Mung tekamu kog yo ora wingi- wingi
Aku bungah neng kudu kepiye iki
Saikine aku uwes entuk ganti

*Nah, kalau dalam bahasa Indonesia kurang lebih seperti ini artinya

Hujan tangis menetes di malam hari
Terasa pedih, rasanya hatiku ini
Ini nyata atau hanya dalam mimpi
Tak kusangka dirimu mau kembali

Tak salah kalau kamu menagih janji
Tapi datangmu kenapa tak dari dulu
Kubahagia tapi harus bagaimana
Saat ini kusudah mendapat ganti
Reff
Sudah ada pendampingku yang menetap di hatiku
Selama engkau meninggalkan diriku
Jangan kau salahkan aku
Jangan marah kepadaku
Orantuaku sudah terlanjur dapat menantu

Tak salah kalau kamu menagih janji
Tapi datangmu kenapa tak dari dulu
Kubahagia tapi harus bagaimana
Saat ini kusudah mendapat ganti

3 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...